Trouble Is My Friend

TROUBLE IS MY FRIEND
(Karya : Hilyatul Hadiqoh)

“woy, santai dong kalo jalan. Gak liat apa ada orang lagi berdiri disini?” teriak orang aneh.
Emang gue pikirin.
Hallo guys, kenalin, aku Bina. Ini hari pertama aku masuk sekolah. Sekolah baru? Haha ini udah sekolah ketiga yang aku masuki. keren kan, aku bisa jadi siswa di tiga sekolah yang berbeda dalam rentang waktu tiga tahun... teriakan tadi udah biasa. Pembukaan yang lumayan seru disekolah baru. Huuu.. kira-kira ada apa lagi ya di sekolah ini? Jadi gak sabar pengen masuk kelas baru.
“Bina . . . “ panggil bu Tiwi, guru baruku.
“iya bu, Bina ada disini” jawabku
“sudah waktunya masuk kelas. Ayo ikut ibu. Kita kenalan sama teman-teman kamu yang baru.”
“siap bu” jawabku cengingisan.
Ya begitulah hidup gue. Gak pernah serius. Hidup harus dinikmati.. ya nggak?
Nah, dari belakang bu Tiwi udah kelihatan tuh calon kelas gue.
Bu Tiwi.. itu calon kelas saya kan?” tanya gue sok asyik.
Iya Bin, ayo masuk. Langsung kenalan aja sama teman-teman kamu yang baru.”
(kelas gaduh)
“heh Tejo, buku PR gue balikin . . “
“bawel loe ten, bentaran napa sih?”
“ten? ulangi coba?”
“ten, sarinten bentar lagi bukunya . . gue belum selesai nyalinnya.”
“enak aja. Gue pites loe. Nama gue bukan Sarinten.”
“terus? Painem?”
“Tejoooooooooo... bukan salah gue kalau ini bolpoin melayang ke muka loe. Ih gue sebel banget ngomong sama loe. Balikin buku gue sekarang Jo . . “
Gila, kelas apa pasar sih. Rame banget.. habitat yang cocok buat gue sih.. haha. Menyenangkan.
“ehm.. Tejo . . Tina . . sedang apa kalian teriak-teriak begitu?”
“ini bu, buku saya dibawa Tejo.”
“ Tejo, kembalikan buku Tina. Ayo duduk ditempatnya masing-masing. Assalamu’alaikum Wr.Wb.”
“Wa’alaikumussalam Wr.Wb”
Baiklah anak-anak. Sebelum kita memulai pembelajaran kita pada pagi hari ini, ada teman baru kalian yang ingin berkenalan dengan kalian.”
Loe semua tau, gue paling nggak suka kenalan. Harus ya kalo jadi murid baru kenalan dulu? Aturan dari mana coba?
Gue Bina” ucapku singkat.
Sudah Bin?” tanya Bu Tiwi
Sudah bu”
Ya sudah, silakan duduk”
Terima kasih bu”
Yang kayak gini-gini yang bikin gue sebel setengah idup. Orang yang kebanyakan tingkah. Kebanyakan ngomong.
Woy temen-temen.. liat deh. Anak baru itu tasnya bolong”
Celetukan anak itu sontak membuat seluruh mata terarah padaku. Khususnya tasku. Dilanjutkan dengan teriakan dan tertawaan yang bikin kuping gue berdengung.
Sial. Macem-macem loe sama Bina. Kenalin, gue Bina. Siap-siap aja loe, inget baik-baik.. gue bakal ngancurin hidup loe semua. Inget.
“anak-anak.. tenang. Bina, silakan duduk”
Aku hanya membalas belaan bu Tiwi dengan sunggingan senyum yang tipis. Ngomong-ngomong aku harus duduk dimana? Bangku kosong cuma ada satu. Itu bangku cowok udik yang pagi-pagi udah bikin gue malu di hari pertama masuk sekolah. Hello . . please. Masa iya gue harus duduk disebelah orang-orangan sawah itu? Oh my God.. please.
“Loe mau duduk sini?” tanyanya
Gue diem aja.
“mau nggak? Kalo nggak mau ya udah. Pergi sono cari tempat duduk lain”
Ha? Seorang Bina diperlakukan seperti ini sama cowok udik? ini nggak bisa dibiarin. Tapi gimana? cuma ini tempat duduk yang tersisa. Sial...
Gue ngeloyor pergi keluar kelas.
“Bina.. Mau kemana kamu?” tanya bu Tiwi
Saya nggak boleh duduk disebelah dia bu.” Jawabku sambil menunjuk ke arah cowok udik nggak tau aturan.
“Bryan.. kamu mau saya keluarkan?”
Saya nggak bilang kalo dia nggak boleh duduk disebelah saya kok bu. Suwer deh.”
Jangan alasan kamu”
Beneran bu, saya nggak bohong.”
Sukurin loe. Siapa? Bryan? Nama lo cocoknya Udin. Bikin gue kesel.. masalah buat loe udah ngantri dibelakang loe. Tenang aja, ini baru permulaan. Seorang Bina nggak pernah kalah dari siapapun.
Sudah Bina. Kamu bisa duduk disebelah Bryan sekarang.”
Iya bu”
Mulut cewek emang begitu ya. Suka ngegosip. Ini nih contohnya, pagi-pagi gue udah dengerin cewek-cewek ngegosipin gue.
Gue nggak percaya si Bryan bilang gitu.” Bisik cewek tengil
Iya tuh, siapa sih dia? baru masuk aja bikin gara-gara.”
He’em. Ayo kita bikin peringatan nanti.”
Sip. Beres.”
Loe pikir gue nggak denger?gue udah apal muka loe berdua. Liat aja loe macem-macem ama Bina. Abis Loe semua.
Setelah sampai di dekat bangku Bryan. Aku langsung duduk gitu aja tanpa mengucapkan sepatah kata apapun juga.
Minta maaf loe ama gue” perintah Bryan
Gue diem aja.
Loe nggak denger barusan gue ngomong apaan?”
Gue diem aja.
Woy, jangan bikin gue marah.”
Gue diem aja.
Songong banget sih loe jadi anak baru.”
Mau nggak mau gue angkat bicara. Ini orang lama-lama bikin pendengaran gue risih.
Bisa diem nggak sih. Gue lagi belajar.”
Gaya banget loe anak baru”
Gue cuek.
Teeettt teeettttt teetttttttttttt..
Yuhuu.. istirahat guys. Akhirnya .. capek gue duduk di deket orang banyak mulut. Untung gue gak punya plester.
Ngomong-ngomong istirahat, gue jadi pengen ngantin. tapi kantin dimana ya? Gue tanya siapa? Temen aja nggak punya. Ah sudahlah jalan aja dulu.
Eh, perpus tuh. Mampir dulu deh.
Memang, trouble is my friend. Baru juga masuk. Udah nabrak orang.
“aduh, maaf ya aku nggak sengaja.” Kata orang yang aku tabrak
“eh, sorry aku yang nabrak kamu. Kamu nggak apa-apa kan?” tanyaku.
“nggak apa-apa. Eh kok nggak pernah liat kamu sebelumnya ya?”
“oh iya, kenalin.. aku Bina. Anak baru”
“Maemunah. Panggilnya Mae boleh.. Munah juga boleh. Hehe”
Lucu juga nih anak. Lugu. Kayaknya cocok buat temenan sama gue. Biar bisa saling melengkapi. Gue kan orangnya cuek dan jahil banget. Sepintas melihat, kayaknya dia baik.
“haha.. kamu lucu juga ya.”
“ah kamu. Jadi malu aku..ngomong-ngomong mau cari buku apa?”
“hah? Buku?” jawabku kebingungan.
“loh.. terus mau apa ke perpus?”
“oh. Hehe iseng aja sih, sebenarnya mau ke kantin tapi nggak tau jalan gitu mun.”
“oh gitu.. ayo aku anterin.”
“beneran ni nggak papa?”
“ya Allah, nggak apa-apa. Seneng bisa bantu.”
Subhanallah.. Maemunah. gue baru ketemu orang kaya dia disini. Biasanya orang udah males urusan sama gue. Udah cantik.. baik lagi. Ini pertama kalinya lho gue kagum sama cewek. Selama ini temen gue nggak ada yang bener. All of my friends are monster. Nakal.
“mun, besok-besok kalo ada apa-apa aku boleh minta tolong kamu kan?”
“iya, Bin. nggak usah sungkan-sungkan. Cari aja aku di XII IPA 2.”
“Oke-oke”
MUNAH

Hari kedua sekolah...
Pagi-pagi nunggu angkot nggak ada yang lewat. Udah setengah 7 dan 15 menit lagi bel masuk sekolah. Gue naik apaan coba? Hah?
Tiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiit...
“Eh copot”
“apanya yang copot?”
Gue nengok itu yang ngomong siapa. Nggak taunya cowok udik. Pagi-pagi udah ketemu yang beginian. Mimpi apa gue semalem..
“mau bareng nggak?”
“gue jalan aja”
“serius?”
Gue langsung jalan tanpa ngejawab itu pertanyaan. Eh beruntungnya.. gue ketemu Munah. Yes.
“Bin, kok jalan kaki?”
“iya nih mun, kagak ada angkot yang lewat.”
“ya udah, bareng aku aja. Nggak papa kan naik sepeda ongkel begini?”
“Ya Allah Mun nggak papa lah..”
“itu Bryan bukan sih Bin?”
“iya kali. Ayo jalan. Udah hampir telat nih..”
“oke boss. Let’s go”

***

Gue emang jail dan nakal. Tapi gue tau kalo tadi gue agak berlebihan sama Bryan. Dia udah niat baik ama gue. Tapi gue cuek aja sama dia.
“heh, cowok udik. Gue minta maaf”
“loe ngomong ama gue?”
“iya lah. Cuma loe yang lagi duduk di sebelah gue.”
“eh temen sebangku. Asal loe tau, nama gue Bryan Gautama. loe bisa panggil gue Bryan.”
“gue tau.”
“gue nggak habis pikir. Kok ada ya orang kayak loe. Aneh.”
Gue cuma diem aja dibilang begitu. Emang kenyataannya begitu. Semua orang bilang begitu. Gue aneh. Emang kenapa? This is me..
“eh kok loe diem?”
“nggak” jawab gue.
“oh.”
Sebenarnya Bryan orangnya baik sih. Meskipun sama aja kayak gue. Cuek. Mungkin gue terlalu nggak mau kenal orang kali ya. . . harusnya aku nggak boleh gitu.

***

“Munah kemana ya? gue cari kemana-mana kok gak ketemu. Apa mungkin ke perpus? kantin? Ah mending gue cari ke perpus dulu.”
Jalan ke perpus nggak ada. Jalan ke kantin nggak ada juga. Malah ketemunya sama orang udik. Aduuuh Munah.. Loe kemana sih?Akhirnya gue mutusin buat duduk-duduk nggak jelas di bangku taman sambil nyoba ngerjain soal-soal trigonometri yang asli bikin puyeng. Aduh, siapa sih penemunya? Pinter banget. Gue kesusahan ngerjainnya.. biar dikata gue orangnya nakal, tapi belajar itu wajib banget buat gue. Setidaknya suatu saat gue bisa jadi orang yang ada gunanya. Tapi ya gitu gue mulai males. Tutup aja deh bukunya. Coba nyari Munah lagi deh.. siapa tahu dia mau ngajari soal yang ini.
“hey..”
“eh copot” spontan aku mengucapkan kata tak berguna itu. Aku mencari sumber suara itu. “Munah.”
“hehe.. Kamu harusnya Istighfar. Jangan copot copot. Apaan yang copot.”
“iya munah. Astaghfirullahaladzim...”
“Alhamdulillah”
“kamu darimana sih mun, aku cariin dari tadi juga.”
“aku habis Dhuha tadi.”
“dhuha?”
“iya, kenapa?”
“nggak papa sih Mun, aku kagum aja sama kamu. Baik, rajin sholat.”
“itukan udah kewajiban Bin.”
“ya, habisnya aku jarang sholat sih Mun. Nggak kayak kamu gitu.” Jawabku dengan polosnya.
“ha??? Kamu gak pernah sholat Bin?”
Aku tau itu pasti mengagetkan Munah. Ya iyalah, masa iya orang baik kayak dia bisa temenan sama berandalan kayak gue. Sholat ya kalo inget. Itupun banyak nggak ingetnya. Gue prihatin juga sama diri gue sendiri. Itulah kenapa gue seneng bisa temenan sama Munah, biar ada yang ngajari kebaikan ke gue gitu..
“aku tau, kamu pasti kaget. Ya aku mau berubah kok mun. Beneran deh. Aku juga capek kok jadi anak nakal gini.”
“bener?” selidik Munah
“serius Mun.. aku besok boleh ikutan Dhuha juga nggak?”
“dengan senang hati akan aku ajakin kamu. Ngomong-ngomong lagi pegang buku apaan tuh Bin?”
“oh ini? Trigonometri. Gue belajar nggak ngerti-ngerti. Jadi sebel. Ya udah tutup aja. Selesai. Hehe..”
“besok ayo kita pelajari bareng. Nggak boleh nyerah. Semangat!”
Gue baru kali ini deh ngerasain hidup. Akhirnya gue punya temen. Gue seneeeeeeeeengg . . ada yang perhatian sama gue. Support gue. Bikin hari-hari gue ada artinya. Selama ini hidup gue sepi kayak kuburan Cina di ujung jalan sono.
Tet tet tet . .
Bencinya gue ngedenger bel masuk. Yang pertama, gue gak suka pelajaran di kelas dan yang lebih buruk gue duduk sebangku sama Bryan. Kedua, gue baru aja ketemu Munah, belum sempet cerita apa-apaan. Dan sekarang bel itu?  Tuhan..

***

“Ntar pas pulang, gue naik angkot aja.. apa nebeng Munah ya? Emm.. tapi duit gue tinggal segini. Nebeng aja deh, sekalian mau cerita sama Munah. Eh iya, kenapa gak sekalian aja ya mampir ke rumahnya Munah. Kan bisa belajar bareng. Syukur-syukur dapet makan gratis. Hehe.. oh iya..” belum selesai lamunanku, dan terjadi peristiwa yang sudah menjadi makanan sehari-hariku di sekolah ini.
“Aduh. Apaan sih nih lempar-lempar.” Teriak gue keceplosan.
“Keluar kalo kamu nggak niat pelajaran saya. Kamu bisa ngelamun di luar kelas sekarang.” Amuk pak Totok
“yah pak jangan dong pak, saya nggak paham fisika pak.. saya mau belajar kok pak.. beneran”
Kelas gaduh. Gaduh. Gaduh. Seperti biasa.. namanya cewek pasti nggak bisa diem mulutnya.
“eh temen-temen.. masak ya ada anak baru kayak gitu. Kalo aku lihat di film-film tuh biasanya anak baru itu kutu buku. Eh yang ini sih kutu beras. Hahaha” teriak Cinta
Sontak saja kelas meledak dengan tertawaan itu. Termasuk orang yang duduk di samping gue. Bryan. Tuhan... kapan hidup gue bisa tenang tanpa gangguan macam ini. Itu mulut Cinta pengen gue sobek rasanya. Cewek sok cantik. Kemayu. Mending kalo pinter. Orang onengnya ngelebihin gue aja belagu. Sebel gue. Huh.
“heh cewek tengil, loe ngelamunin gue ya?” kata Bryan
“please bro, loe lebih nggak penting daripada tas bolong gue.” Sambil gue tunjuk tas keramat gue.
“loe nyamain gue sama tas butut loe itu?”
“nggak. Tas gue lebih berharga. Ngapain loe ngerasa?”
“barusan loe ngomong?”
“ngomong apa?”
“loe bilang gue lebih nggak penting ketimbang tas bolong loe.”
“itu sih loe sendiri yang ngomong”
“sabar Bry, loe lebih waras ketimbang cewek yang duduk di sebelah loe.”
“sabar Bin, setidaknya loe lebih waras ketimbang ceweknya cowok yang lagi duduk disebelah loe.”
“Bryan. Bina. Kalian bisa diam?” pak Totok memperingatkan
“kita lagi diskusi soal nomor 4 kok pak, ya kan Bry.” Aku ngeles
“iya pak bener, saya bingung pak.. makanya kita berdiskusi. Siapa tau ketemu jawabannya kalau dikerjain bareng-bareng. Hehe”
“ya sudah, jangan berisik.” Kata pak Totok
Huff.. untunglah gue selamat dari guru fisika ini, entah berapa kali gue kena penghapus papan tulis yang beliau lempar emang khusus buat gue. Ya emang salah gue juga sih, berisik pas pelajaran. Gak pernah bisa jawab kalo dikasih pertanyaan. Hehe.. padahal Ujian Nasional kurang 3 bulanan lagi. Emang sungguh terlalu banget deh gue. Makanya gue seneng pas ketemu Munah. Setidaknya gue ada perubahan lah. Ada usaha untuk berubah. Yang jelas gue sekarang mulai rajin sholat gara-gara munah. Munah emang membawa aura positif buat gue.

APA? JADI, GUE KUDET?

Nah, itu Munah tuh. Gue sengaja nungguin dia di depan gerbang. Males ke kelasnya Munah.. Males ketemu sama Asep. Eh, tapi munah lagi ngomong sama siapa tuh? Kok mirip cowok udik ya? Bener gak sih? Jadi kepo kan gue.. eh, itu Munah udah kesini.
“cewek.. suwit suwit. Boleh nebeng kagak?”
“siapa ya mbak?”
“oh jadi gitu, hilang ingatan gara-gara abis ngobrol sama cowok udik?”
“cowok udik?”
“noh, temen sekelas gue”
“Bryan?”
“ho’oh.”
“ada-ada aja kamu Bin.”
“tapi kok kayaknya kamu akrab sih sama dia?”
“sejak kapan Bina kepo?”
“sejak hari ini. Pas gue ngeliat fenomena alam kayak tadi itu tuh.”
“hahah, Bina.. Bina.. “
“kenapa?”
“kenapa apanya?”
“ya sudahlah ayo jalan aja deh, daripada kemaleman.”
“tuh kan Bina ngaco. Sekarang tu baru jam 2 siang Bina.. rumah aku cuma 1 km dari sini. Ya mustahal bin mustahil lah nyampeknya malem.”
“biar keren aja gitu kedengerannya Mun, Ya Allah.”
“udah-udah.. ayo naik.”
“Cabut nyonya.” Kata gue ngasal

***

Pas gue sampek rumahnya Munah, gue kok kepikiran lagi ya sama kejadian tadi disekolah. Kok Munah akrab sama Bryan. Perasaan mereka nggak pernah ngobrol sebelumnya. Pikir gue mereka nggak pernah kenal. Kok bisa ya? Ih gue kepo. Gue kepo. Kayaknya gue gak tenang kalo gue nggak tanya lagi ke Munah. Bukan berarti gue jealous ya sama Bryan gue cuma aneh aja gitu sama kejadian tadi. Lagian kok bisa sih, cowok begajulan gitu ngobrol sama cewek alim. Apa dia sama kayak gue? Pengen belajar jadi orang baik? Ah tapi dia mah nggak mungkin deketin Munah Cuma gara-gara pengen jadi orang baik. Gue curiga dia pengen deketin Munah gara-gara Munah cantik. Tuh kan gue malah mikir aneh-aneh. Tanya langsung aja deh. Daripada gue su’udzon sama orang.
“Mun, mun, mun..”
“ya ya ya”
“loe suka gak kalo gue punya prasangka buruk sama orang?”
“ha? Ya nggak lah”
“makanya itu Mun, loe jujur dong sama gue.. biar gue nggak su’udzon sama orang.”
“lho, apa hubungannya su’udzon sama aku?”
“ya berhubungan dong Mun.”
“coba deh kamu perjelas lagi pertanyaannya.”
“jadi gini mun,” gue sok serius “aku kepo sama yang tadi itu lho Mun...”
“yang tadi aku ngobrol sama Bryan?”
“yuhu”
“gini deh, kamu datang kesini kan mau belajar bareng sama aku. Jadi kita selesaikan dulu rencana awal kita. Belajar. Nanti pas belajarnya udah selesai aku ceritain semuanya ke kamu Bina cantik. Hehe”
“bener lho.. jangan bohong ya?”
“kamu bisa pegang omongan aku kok.”
“oke deh, aku percaya. Ayo deh belajar.”
“belajar apa dulu nih?”
“belajar untuk mencintaimu. Eak.” Canda gue
“belajar Fisika atau Matematika dulu nih?”
“gimana kalau kimia aja? Aku nggak ngerti nih sama benzena itu lo Mun. Cara namainnya gimana sih?”
“oh itu.. ya udah kimia dulu aja belajarnya.”
***
“yes, belajarnya udah selesai. Ayo ceritain yang tadi Mun.”
“kok kamu inget aja sih Bin?”
“ya dong.”
“jadi aku harus mulai dari mana?”
“kamu kenal sama Bryan?”
“kenal”
“tapi kok setau aku kamu kalo ketemu dia kayak gak pernah tanya gitu. Aku pikir kamu nggak kenal sama dia.”
“ya gimana ya, aku nggak enak aja kalo nyapa atau ngobrol sama dia.”
“kenapa?”
“kamu kenapa kepo banget sih Bin masalah Bryan. Kamu naksir sama dia?”
“aduh Mun, nggak lah. Aku cuma khawatir aja kalo cowok begajulan kayak dia itu deketin kamu. Ntar kamu disakitin lagi. Aku gak rela ya, kalo ada yang nyakitin kamu.”
“ciye,yang perhatian banget sama Munah.”
“jadi kesimpulannya?”
“Jadi kesimpulannya dia nggak bakalan deketin aku.”
“kok kamu yakin?”
“ya soalnya dia udah punya cewek kan? Si cinta. Bukannya dia sekelas juga sama kamu?”
“ah gue ogah punya temen kaya Cinta. Banyak mulut. Tapi Mun, bisa aja kan ntar Cinta diputusin biar bisa dapetin kamu.”
“nggak bakalan Bin.”
“kenapa?”
“Bryan itu mantan aku.”
“ha?????” gue kaget setengah mati
“iya, jadi dulu itu aku pernah pacaran sama Bryan.”
“kok bisa? Kok kamu bisa kecanthol sama Bryan sih Mun? Apa sih baiknya dia?”
“itulah Bin, kita itu nggak boleh melihat orang dari luar aja. Dalemnya juga harus tau sebelum kita menilai orang.”
“emang apa bagusnya dia?”
“dia orang yang bertanggung jawab Bin.”
“trus kenapa kalian bubaran?”
“ya karena dia tanggung jawab.”
“maksudnya?”
“keluarganya dia itu punya hutang budi gitu sama keluarga cinta, sejak ayahnya Bryan meninggal.. dia yang jadi tulang punggung keluarga, trus si papanya cinta ngejodohin mereka gitu. Ya mau gimana lagi kalo nggak gitu nama baik keluarganya mau di taruh mana kalo dia nggak mau terima. Jadi ya udah.”
“kamu masih suka sama dia?”
“kayaknya kita nggak usah bahas ini ya Bin, aku udah berusaha mengikhlaskan dia buat Cinta kok. Nanti Allah pasti ngasih ganti yang lebih baik.”
“ah Munah, sini aku peluk”
Begitulah. Tak pernah ada yang mengerti hidup ini. Selalu ada rahasia di balik tabir kehidupan.

***

2 Februari 2015
Dear Diary..
Hari ini aku belajar banyak dari sosok Munah dan Bryan. Mereka adalah orang-orang yang tak pernah aku duga sebelumnya. Munah, cewek pendiam yang ceria.. aku tak pernah benar-benar tau bahwa dibalik kediamannya itu, dia menyimpan ketulusan seperti itu. Dia orang yang kuat. Bahwa merelakan orang yang dicintainya untuk orang lain dan tak pernah mempermasalahkannya jika akhirnya dia harus berpisah. Bryan.. cowok tengil yang beberapa bulan ini menjadi teman sebanguku yang aku nggak pernah menyangka.. bahwa dia adalah orang seperti itu. Orang yang luar biasa.. mungkin aku terlalu naif. Tak pernah benar-benar ingin mengerti orang lain. Aku egois. Seharusnya aku bisa belajar dari mereka. Dan tak mengeluhkan hidup yang berat ini.

DAN LAGI

“Assalamu’alaikum…..”
Kok sepi ya, ayah kemana.. “Ayah, Bina pulang ni..”
Ini rumah kok mendadak dangdut gini sih. Eh, mendadak sunyi. Seingat gue ini baru pertama kalinya gue pulang gak dapet sambutan dari ayah. Kira-kira ayah kemana ya? kok perasaan gue jadi mendadak gak enak gini ya?
Eh, itu tuyul satu dari mana coba siang bolong gini. “eh tuyul, darimana loe siang-siang gini.. ayah mana? Kok rumah sepi?” Tanya gue penuh selidik.
“Ya Allah kak Bina, sama adiknya sendiri kok gitu sih..emangnya mau punya adik tuyul?”
“Waduh..amit-amit.”
“makanya jangan suka ngomong ngawur kak.. kejadian tau rasa lho” balas Bunga.
“Ya sorry Bung, niat gue bercanda doang kok. Ayah kemana? Gue Tanya dari tadi gak loe jawab-jawab.”
“oh ayah.. ayah lagi ngunjungi paman seno di magelang.”
“lho, kok nggak bilang-bilang aku dulu sih dek.”
“ya namanya juga dadakan kak. Ya pasti gak sempat bilang dulu ke kakak.”
“emang ada acara apaan sih? Kok dadakan gitu?”
“bukan acara sih kak. Tepatnya musibah.”
“musibah? Musibah apa sih deh? Jangan bikin gue takut ah.”
“beneran keleus kak. Itu tadi ayah dapet telpon dari magelang..katanyapaman seno kena musibah, kecelakaan sama bibi Leni.”
“Innalillahi..” jawab gue
“hus. Kakak kok gitu sih?Paman Seno sama Bibi Leni masih hidup kak.”
“lho siapa yang bilang udah meninggal?”
“lha tadi kakak bilang Innalillahi..”
“aduh duh adikku sayang ternyata kamu gak paham toh. Gini lho dek, kalo ada orang kena musibah itu ya harus bilang gitu.Innalillahi.Itu gak cuma buat orang meninggal adek bunga yang unyu-unyu.”
“oh gitu..tapi kak, sejak kapan kakak ngerti gini-ginian. Perasaan kakak dulu jarang sholat.”
“setiap orang pasti berubah sayang. Di dunia ini nggak bakal bisa kamu temuin orang yang sama terus. Jadi kamu juga gitu, harus berusaha untuk berubah menjadi lebih baik.”
“tapi kok bisa sih kakak berubah secepat ini?”
“hehehehe mau tau rahasianya?”
“mau mau mau..” jawab Bunga antusias.
“tapi ada syaratnya.”
“ih pelit banget sih, gitu aja pakek syarat-syaratan segala.”
“hari gini cari gratisan? Gak jaman bro..”
“ya udah apa syaratnya?”
“ayah kan nggak ada tuh, jadi kamu masakin kakak ya..”
“kenapa nggak masak sendiri aja. Ups lupa. Situ kan nggak bisa masak.” Ledek Bunga
“iya deh iya. Yang jago masak..udah ah masak gih, udah laper banget nih Bung.”
“oke. Tungguin ya”
“beres bos”
Ya begitulah kami, sepasang kakak adik yang saling menyayangi dengan cara kami sendiri. Mungkin memang benar apa kata orang. Perbedaan membawa kita kepada warna-warni keindahan yang nyata.Aku tidak pernah menyesal di lahirkan di tengah keluarga yang bisa dibilang pas-pasan.Kehangatan itu selalu ada meskipun sudah berkurang satu orang.Keluargaku memang tak utuh lagi setelah keluargaku terpecah karena perceraian orang tua kami. Tapi aku bersyukur, dengan begini aku bisa belajar apa arti kebersamaan.
“kakak…” teriak bunga dari arah dapur.
“ya dek, kenapa?”
“ini udah siap. Ayo kita makan bareng-bareng.”
“siap menghabiskan.” Teriak gue dari ruang tamu.

***

Seperti biasa, pagi ini gue mematung nggak jelas dipinggir jalan nungguin angkot lewat. Tapi kok nggak ada yang lewat juga ya..udah siang lagi. Dan ini beneran hari yang bisa gue bilang sialan banget. Loe inget kan gue pernah nyinggung soal Asep temen sekelasnya Munah? Aduh… amit-amit banget deh tuh orang.Ngebet banget ngedeketin gue. Dan loe semua tau..pagi ini dia lewat depan gue yang lagi gak jelas gara-gara angkot dan nawarin tumpangan.
“eh beb, ngapain berdiri sendirian disitu? Ayo bareng aku aja..”
“beb? Loe nggak kenal gue?” Tanya gue
“ya siapa sih yang nggak kenal bebiku sayang.. “
Sumpah ini orang bikin gue pengen muntah.Siapapun . . tolongin gue dari makhluk nggak jelas ini. Mun..loe biasanya nongol disaat-saat kayak gini. Kok sekarang nggak sih? gerutu gue.
“udah deh sep, loe berangkat aja duluan.. gue lagi nungguin pacar gue.” Gue terpaksa bohong. Ampun Tuhan..ini darurat.
Nggak gue sangka.Gue bener-bener nggak pernah nyangka. Ada yang lewat, iya..ada yang nolongin gue. Dan loe tau dia siapa?Yap . . loe bener banget. Yang datang nolongin gue itu cowok udik. Sumpah demi apa..tadi gue bilang ke Asep gue janjian sama cowok gue.
“Bin, ayo naik. Ngapain masih berdiri disitu?” Tanya Bryan
Oh Tuhan gue mesti gimana? Ya udah deh..daripada gue bareng si Asep surasep mending gue bareng cowok udik.
“eh oh iya, bentar..”
“kita duluan ya sep.” kata Bryan
“oh, oke.” Jawab Asep singkat
Dari atas motor Bryan gue bisa melihat dengan jelas raut muka Asep yang kebingungan. Entahlah masalah apa yang bakalan muncul gara-gara omongan gue yang ngasal tadi. Gue nggak tau dan gak mau mikirin sekarang.
***

Pas nyampek kelas
“eh Bin, gue minjem tugas Kimia dong.” Todong Bryan
“nggak salah loe minjem gue? Loe kan tau sendiri kalo gue nggak pernah bikin tugas.”
“ya gue emang tau loe kayak gitu, tapi gue nggak percaya kalo loe belum bikin tugas. Gue tau Bin loe kemarin belajar bareng Munah kan? Udah deh nggak usah bohongin gue.Cepetan mana bukunya?” Paksa Byan.
“loe tu ya, cowok pemaksa. Ya udah, kenapa loe nggak langsung aja minjem tugasnya ke Munah.”
“ya ngapain minjem ke dia kalau adaloe yang sama-sama udah ngerjain.”
“alah, alasan aja loe.. bilang aja kalo..” gue nggak nerusin perkataan gue. Gue keterlaluan nggak sih ikut campur urusan dua sejoli yang gagal bersatu ini?
“jadi, Munah udah cerita semuanya ke loe?”
“eh nggak jangan marah sama Munah. Aku kok yang maksain dia buat cerita. Tapi gue beneran nggak maksud gitu.. sorry.” Sumpah gue ngerasa bersalah banget.
“ya udah, ini bukunya.. ntar pas istirahat kedua balikin ya..”
Krik krik krik..sial banget si Bryan. gue dicuekin. Ampun deh punya temen kayak dia.

***

Istirahat..hore.. seperti biasa, gue nggak suka dikelas. Temen sekelas gue nggak ada yang asik.Apalagi siCinta.Benci banget gue.Mending gue nyamperin Munah dikelasnya.
“Mun..”
“eh Bin, ayo ikut aku.” Tangan gue ditarik Munah
“eh eh eh, kenapa sih?”
“kamu sebenernya naksir beneran ya sama Bryan?”
Jleb. Itu pertanyaan aneh banget. Kok Munah tiba-tiba tanya kayak gitu?  jangan-jangan ini kerjaan si Aseplagi.
“gue berani sumpah Mun, gue sama sekali nggak ada rasa sama Bryan. Ini pasti kerjaan si Asep.”
“udah lah Bin.” Munah memalingkan tubuhnya dan pergi gitu aja.
Seketika itu juga, rasanya gue pengen banget makan batu bata disebelah gue. Saking sebelnya gue sama Asep. Tu orang bikin hidup gue nggak tenang.Biang masalah. Biang keringan bikin gatel. Iyuh.
“Mun..tunggu . . aku bisa jelasin semua kok Mun.”
“apa lagi sih Bin. Semua udah jelas.”
“iya Mun, emang udah jelas. Jelas banget kalo loe masih sayang sama Bryan dan loe nutupin itu semua cuma demi dia bahagia kan?”
“Bin, loe bisa bedain mana urusan loe mana urusan gue kan?”
“oke maaf, aku nggak bakal ikut campur masalah pribadi loe lagi. Tapi gue ngomong kayak tadi yang dibilang Asep itu ya gara-gara Asep. Loe tau kan dia itu deketin gue, tapi gue nggak suka banget di deketin siapapun juga. Dan tadi itu kebetulan aja yang nolongin gue si Bryan. Terserah loe mau percaya apa nggak sama omongan gue. Yang jelas gue nggak pernah punya maksud buat ngedeketin Bryan. Gue nggak maksa loe buat maafin gue kok Mun. gue balik ke kelas dulu.Assalamu’alaikum..”
“Wa’alaikumussalam..”

***

Gue nggak tau kenapa, kenapa hidup gue bisa seruwet ini.Apa hidup orang-orang juga kayak gue? Atau cuma gue doang yang kayak gini? Dari dulu gue nggak pernah punya temen gara-gara gue nggak percaya dengan hubungan apapun setelah nyokap bokap gue pisah. Gue ngerasa kalo semua itu hanya omong kosong. Disaat anak-anak lain menghabiskan weekend mereka dengan orang tua mereka, gue malah harus melihat hal yang nggak seharusnya dilihat anak seusia gue.Gue hampir nggak pernah punya kenangan indah bareng kedua orang tua gue.Sekarang pas gue udah mulai percaya bahwa pertemanan adalah suatu hal yang menyenangkan, gue malah terseret kedalam masalah yang seperti ini. Temen gue, Munah..dia marah sama gue cuma gara-gara Bryan. Cuma gara-gara cowok.
“Bin, nih buku loe..”
“oh iya.”
“kenapa loe? Kusut banget.”
“bukan urusan loe.” Jawab gue judes
“ya emang bukan urusan gue.” Jawab Bryan nggak kalah judes
“loe pernah ngerasa nggak kalo hidup ini nggak adil?”
“loe ada masalah Bin? Cerita aja nggak papa kalo loe mau.”
“sebenernya perlu nggak sih kita punya temen?”
“pertanyaan loe agak aneh. Tapi kalo jawaban pribadi gue, itu wajib.Kita nggak bisa hidup sendiri di dunia ini. Kita butuh orang lain Bin.”
“loe bener. Gue egois banget ya ternyata.”
“nggak usah bilang gitu. Semua orang pasti pernah kayak gitu kok Bin. Gue emang nggak tau pasti apa masalah loe. Tapi saran gue, mending cepetan loe selesaikan.Bertemen sama masalah jauh lebih nggak enak daripada hidup tanpa teman.”
“oke Bry, Thanks.”
“haha.. pertama kalinya loe manggil nama gue.”
“ya udah, nggak usah GR. anggep aja itu ucapan terima kasih gue buat loe.”

***

“Assalamu’alaikum..”
“Wa’alaikumussalam..”
“ayah…” gue langsung meluk ayah. Rasanya gue kangen banget sama ayah.
“aduh duh, kenapa ini anak ayah kok datang-datang langsung peluk-peluk ayah aja nih.”
“tau tuh ya, kakak belakangan emang aneh banget.” celetuk Bunga.
“ah loe mah ngaku aja kalo pengen meluk ayah juga..”
“kok tau?”
“hahaha..sini sini,ayo kita peluk ayah bareng-bareng.”
“anak-anak ayah udah gedhe ya sekarang”
“iya dong yah.” Jawab Bunga
“yah, ayah nggak pernah kepikiran buat balik lagi sama bunda ya yah?” tanyaku yang entah kenapa aku bisa bertanya seperti itu.
“iya yah, aku kangen banget sama bunda.” Kata adikku.
“nak, kami memang tak bersama lagi, tapisampai kapanpun juga kami adalah orang tua kalian.”
“iya yah, tapi sejak saat itu kami tidak pernah melihat bunda lagi. Bunga kangen bunda yah..”
“besok ayah janji bakal ajak kalian nemuin bunda.”
“ayah beneran?” kataku
“iya nak, ayah bakal nemuin kalian dengan bunda kalian. Ayah nggak akan memisahkan kalian.”
“terima kasih ayah.”
BUNDA

Meskipun aku sudah minta maaf ke Munah, tapi Munah nggak juga bilang kalo dia maafin aku.Aku musti gimana? Aku nggak kuat kalo harus diam-diaman terus sama Munah. Aku harus temuin Munah lagi..bagaimanapun caranya.
“Bry, bisa ngomong sebentar nggak.”
Ini pertama kalinya gue nyamperin Bryan yang lagi nongkrong di kantin sama gengnya. Gue gakenak sih sebenernya, tapi guejuga nggak mau kalo masalah gue sama Munah nggak kelar-kelar.
“kenapa Bin?”
“Gue boleh minta tolong nggak?”
“boleh.. boleh.. minta tolong apa emang?”
“gue bingung.”
“nggak usah nervous gitu Bin. Cuma ngomong sama gue kok.”
“eh please deh Bry, loe GR banget jadi orang. Gue Cuma bingung aja mau mulai dari mana.”
“nggak usah bingung. Langsung aja . . “
“ya udah langsung ya.. tapi sebelumnya gue minta maaf banget . gue mau tanya sama loe. Sebenernya loe masih sayang nggak sih sama Munah? Jujur Bry.”
“kok loe tanya masalah pribadi gue?”
“itulah kenapa gue tadi minta maaf dulu sama loe. Tapi masalah gue ada hubungannya sama ini.”
“gimana ya Bin, gue nggak tau mau jawab gimana.”
“jujur aja Bry.”
“iya, gue masih syang banget.”
“sebelum terlambat, gue mau bilang ke loe. Kalo loe sayang sama dia..loe jangan gengsi buat balikan sama dia. Dia juga masih sayang sama loe. Masalah gue ya dari sini, gara-gara tempo hari kita berangkat bareng itu, Munah tau kalo kita boncengan gara-gara mulut Asep.Dan Munah marah sama gue karena dia pikir gue naksir sama loe.”
“loe serius?”
“seribu rius”
“trus gue harus gimana?”
“gue juga bingung sih. Gara-gara Cinta. Kalo loe balikan sama Munah, Cinta mau loe kemanain?”
“gue nggak tau Bin.”
“tapi gue gak pernah liat loe jalan bareng sama Cinta. Di kelas juga jarang ngobrol. Sebenernya Cinta suka nggak sih sama loe?”
“nggak tau.”
“ah loe mah gitu. Yang galau itu gue. Loe nggak usah ikut-ikutan..”
“trus gue harus gimana?”
“loe tuh kreatif dikit kek. Ngapain kek.Daritadi gue dengerin loe tu Cuma ngomong trus gue harus gimana, trus gue harus gimana. Ya loe putusin Cinta dong..trus balikan sama Munah.”
“nggak segampang itu Bin.”
“duh, Bry.. loe bikin gue stress. trus sekarang gue harus gimana Bry??”

***

“Nah, itu rumah bunda, kalian langsung kesana sendiri ya..ayah tunggu kalian di warung situ.”
“lho.. ayah nggak ikut?” tanyaku
“bunda sekarang sudah punya suami sayang, jadi nggak pantes kalo ayah ikut kesana.”
“oh gitu yah,ya udah.. kita masuk dulu ya yah..”
Ayah hanya tersenyum melihat kami melangkah menuju kearah pintu besar itu.
“Assalamu’alaikum..”
“Wa’alaikumussalam..” jawab seseorang.
Gue ngerasa familiar dengan suara itu.Tapi siapa? gue menebak dan menerka-nerka siapa kira-kira yang ada dibalik pintu itu. Dan gue bener-bener shock pas tau kalau..
“Cinta..” kata gue spontan
“Bina..kok loe tau rumah gue?”
“kayaknya gue salah rumah deh, sorry ya.. Ayo Bung kita pergi.” Kata gue sambil menarik tangan adik gue.
“siapa Cin?” kata seseorang dari dalam.
Ternyata memang benar.Bunda tinggal disini.Lantas kenapa Cinta ada disini?
“Bina.. Bunga..” kata bunda
Mama kok kenal Bina?” Tanya Cinta
“ini anak-anak mama, Cinta, ternyata kamu kenal dengan Bina. Syukurlah kalau anak-anak mama sudah saling mengenal.”
“mama?” sahutku cepat
“maksud mama, bunda.” Jawab bunda.
“bunda inget kami kan bun? Tanya Bunga.
“ya nak, bunda tidak akan pernah lupa dengan anak-anak bunda.”
Jujur, gue nggak nyangka kalau Cinta itu saudara tiri gue. Gue bener-bener nggak mau punya saudara kayak dia. Cewek kemayu yang sok banget. Tapi gara-gara gue hari ini kesini, gue jadi tau satu hal. Loe tau apa itu? Begini kejadiannya.
“bunda sehat kan?” Tanya Bunga
“Iya nak, Alhamdulillah..”
Ting tong..
“eh sebentar ya nak, kayaknya ada tamu. Bunda bukain pintu dulu nggak papa kan?”
“nggak papa bunda.” Kataku berbarengan sama Bunga
Dari sini gue jelas banget mendengarkan apa yang di ucapkan bunda pada entah siapa itu..
“eh nak Reno.. Cinta lagi dikamar.Masuk dulu nak, tante panggilin Cinta dulu.”
“iya tante.”
Reno? Siapa Reno? Gue jadi penasaran.Gue nekat aja deh tanya.
“Reno ya?” tanyaku sok kenal
“iya. Kamu siapa?”
“Aku Bina, temennya Cinta.”
“oh, aku Reno pacarnya Cinta.”
“oh pacarnya.. udah lama ya pacarannya. Kayaknya udah akrab banget sama mamanya Cinta.”
“udah setahunan gitu.”
“oh.. lama juga ya.”
“hehe.. iya.”
Mun, gue nemuin cara biar loe bisa sama-sama Bryan lagi. Akhirnya gue bisa ngobrol lagi sama loe Mun..gue bisa canda bareng sama loe. Sumpah..gue kangen banget sama loe Mun. loe temen terbaik gue sepanjang masa.
“bunda..” panggilku.
“iya nak..”
“Kayaknya Bina balik duluan ya Bun. Biar bunga disini dulu aja nggak papa kan bun? Soalnya Bina lupa kalo ada acara.”
“iya nak nggak papa. Sering-sering main kesini ya.”
“Bina pasti bakal sering-sering main kesini kok bun. Tenang aja..hehe..”
“ya udah bun.. Bina pulang. Assalamu’alaikum..”
“Wa’alaikumussalam…”
HAPPY DAY

“Hallo Bry..”
“iya Bin kenapa?”
“gue punya sesuatu buat loe?”
“sesuatu? Hadiah?”
“bukan. Gue serius Bry.. loe sibuk nggak sekarang?”
“nggak sih..”
“nah sip banget. Loe bisa nemuin gue nggak?”
“dimana?”
“taman deket rumah gue”
“oke.. sekarang kan?”
“yupsi..”

***

Duh, gue udah nggak sabar pengen ngomong ke Bryan. Gue udah nggak sabar pengen baikan sama Munah. Gue udah nggak sabar pengen ngelihat Munah bahagia bareng-bareng Bryan. Mana sih Bryan? Lama banget . .
Gue duduk di bangku panjang di pojok dekat air mancur. Sembari duduk, gue terus melihat jam tangan gue, hampir 15 menit gue duduk disini. Tapi batang hidung Bryan tak kunjung terlihat. Kemana perginya orang itu?
Dert..dert..dert.. getaran Hp gue, sms masuk. Bryan.
“Bin loe dimana? Gue udah nyampek taman daritadi. Tapi gue muter-muter nggak lihat loe ada dimana.”
Gue balas sms itu
“Gue ada di bangku panjang warna putih di pojokan deket air mancur.”
“oke, gue tau. Tunggu ya..”
Sembari menunggu Bryan, gue terus membayangkan betapa membahagiakannya bisa mengembalikan keadaan seperti semula. Dudududu..
“Bin..”
“hei Bry, duduk dulu. Gue mau cerita panjang lebar sama loe.” Kata gue penuh semangat.
“muka loe cerah banget. Mau cerita apa sih? Gue jadi penasaran.”
“iya dong. Hari ini gue lagi bahagia banget.”
“jadi..”
“jadi gue udah tau kebenarannya Bry.”
“kebenaran apaan sih? Loe langsung aja deh ceritanya. Gue nggak paham kalo loe sepotong-sepotong gini ceritanya.”
“jadi gini Bry, ternyata Cinta itu punya pacar lain selain loe. Itu udah cukup membuktikan kalau dia nggak suka sama loe Bry.. jadi loe ada alasan buat mutusin dia dan balikan sama Munah.”
“bentar-bentar. Loe beneran apa ngarang cerita?”
“ya beneran lah. Ngapain gue cerita bohong.”
“kok loe bisa tau?”
“aduh apa iya gue harus cerita sama loe? Ini privasi gue sebenarnya. Tapi ya udah lah. Tapi loe janji dulu nggak bakal cerita ke siapapun juga.”
“gue janji. loe bisa pegang janji gue.”
“sebenarnya gue juga baru tau tadi kalo Cinta itu saudara tiri gue. Nyokap gue nikah sama bokapnya Cinta. Pas gue main kesana, kebetulan banget si pacarnya Cinta lagi ngapelin Cinta. Lha gue taunya dari situ.”
“trus apa mungkin Munah bakal percaya gitu aja?”
“gue nggak seoneng yang loe kira kali Bry. Nih..”
“kenapa loe ngasih Hp loe ke gue?”
“dengerin dulu. Ini rekaman yang tadi gue rekam pas lagi ngomong sama pacarnya Cinta.”
“serius loe?”
“makanya dengerin dulu.”
“tumben loe pinter Bin. Haha”
“nggak usah ngeledekin gue.”
“bercanda kok. Terus rencana kita selanjutnya apa?”
“kita harus cepet-cepet ngomong sama Munah. Sekarang ayo kita kerumahnya Munah.”
***

“Assalamu’alaikum..”
“Wa’alaikumussalam..”
“permisi tante, Munah ada?” tanya Bryan
“kebetulan Munah lagi tante suruh belanja di warung depan. Sebentar lagi juga datang nak. Ayo duduk dulu.”
“iya tante, terima kasih.” Kataku
“ngomong-ngomong kalian teman sekolahnya Munah?”
“iya tante, tapi kami beda kelas. Cowok ini juga temannya Munah tante, teman sekelas saya.”
“sebentar ya, tante buatin teh dulu.”
“aduh tante, nggak usah repot-repot.” Kata Bryan
Setelah menunggu kira-kira 5 menit, pas sekali Munah datang. Dari raut mukanya kayaknya Munah masih marah.
“Mun..” sapaku
“ada apa?” kata Munah singkat.
“Aku bisa jelasin semuanya kok Mun. Aku nggak betah Mun kalau harus kamu diamkan seperti ini. Aku nggak punya teman lain selain kamu.”
“kan masih ada Bryan.” Kata Munah
“ini nggak seperti apa yang kamu bayangin kok Mun.” Kata Bryan.
“iya Mun, kita kesini mau menyelesaikan masalah kita. Aku minta maaf kalau memang aku punya banyak salah sama kamu. Tapi tolong.. tolong banget dengerin penjelasan kita.”
“ya udah jelasin”
Sekarang Bryan yang angkat bicara.
“gue waktu itu cuma niat pengen nebengin Bina doang. Soalnya dari jauh gue lihat Asep ngegodain Bina. Loe tau sendiri kan gimana sifatnya Asep.. makanya gue nggak tega. Akhirnya gue tolongin dia.”
“iya Mun, gue minta maaf banget. Gue beneran nggak naksir kok sama Bryan.”
Sambil bisik-bisik, Munah berkata padaku “hus, kamu diem aja. Ntar Bryan tau kalau aku suka sama dia.”
“gue juga masih sayang banget kok sama kamu Mun.” Kata Bryan
“tapi Cinta?”
“udah Mun, Cinta udah beres. Bentar lagi Bryan sama Cinta putus kok.” Kataku yakin
“tapi . . “
“Bina benar Mun, sebentar lagi aku bakal mutusin Cinta.”
“tapi..”
“gini deh Mun, kamu pegang Hp aku, trus dengerin rekaman ini.”
Gue seneng akhirnya gue bisa ngebuktiin ini semua. Gue melihat raut muka kaget dari Munah saat mendengarkan rekaman itu. Gue sedikit lega.. semoga aja Munah mau maafin aku.
“jadi Mun, kamu percaya kan sama kami?” tanya Bryan
“jadi kamu maafin aku kan Mun?” tanyaku antusias
Sunggingan senyum itu.. gue kangen banget melihatnya. Mun.. please jawab kalo loe maafin gue.
“iya..aku maafin kalian kok. Aku juga minta maaf ya udah salah paham sama kalian.”
“peluk dulu dong Mun” kataku
“aku nggak dipeluk nih?” tanya Bryan PD.
“ih, siapa elo minta peluk kita ya Mun.” Kataku




KULIAH, JURUSAN, KAMPUS

Hari pertama baikan sama Munah. Ciye.. gue semangat banget berangkat sekolah hari ini. Gue udah merancang banyak hal yang mau gue lakuin bareng Munah. Planningnya . . belajar buat UN. Gila, gue nggak nyangka kalo kurang 3 bulan lagi ujiannya. Serasa baru kemarin pindah kesini. Hehe . .
“pagi Bry.. “
“pagi.. tumben loe nyapa gue?”
“gue lagi happy bro.. loe kan tau.”
“iya, thanks ya.. berkat loe gue bisa balikan lagi sama Munah.”
“alah, yang penting temen gue seneng gue ikut seneng kok. Asal loe janji sama gue, nggak bakal nyakitin Munah.”
“gue nggak mungkin nyakitin Munah. Gue nggak mau kehilangan dia untuk yang kedua kalinya.”

***

“Munah..” gue nyari Munah ke kelasnya
“hei, duduk di dalem yuk..”
“nggak ah Mun, ntar gue ketemu Asep lagi. Ogah banget.”
“haha.. kalau jodoh gimana?”
“jangan gitu ah Mun, gue nggak mau.”
“hahaha.. “
“eh Mun, ntar pulang sekolah aku main ke rumah kamu ya. Ayo belajar bareng. Tiga bulan lagi kita ujian sist..”
“iya ya Bin, aku nggak nyangka kalo udah hampir lulusan.”
“iya ya.. cepet banget.”
“pengen kuliah dimana?”
“gue pengen IPB aja Mun. Gue galau sebenernya. Tapi gue udah mantepin di IPB. Kamu?”
“kalau aku kayaknya di ITS aja Bin, biar bisa pulang kalau kangen orang tua. Hehe..”
“ngambil jurusan apa Mun?”
“statistika Insya Allah.. do’ain ya . . “
“iya Mun, saling mendo’akan, semoga kita sama-sama jadi sukses yang barokah,”
“Aamiin.... “

***

“Akhirnya ya Mun.. kita duduk bareng lagi. Belajar bareng lagi.”
“aku minta maaf ya Bin, seharusnya aku lebih percaya kamu. Kamu kan sahabatku. Lain kali aku bakal lebih percaya kamu Bin. Aku janji.”
“beneran?”
“aku harus ngapain biar kamu percaya?”
“kamu harus jawab pertanyaanku. Sejujur-jujurnya.. nggak boleh bohong.”
“oke. Silakan mau tanya apa. Aku bakalan jujur sama kamu.”
“sekarang apa yang kamu rasain?”
“seneng.”
“seneng karena?”
“orang-orang terkasihku telah kembali.”
“gue apa Bryan?”
“kalian berdua. Hehe..”
“curang banget loe, nggak mau bilang salah satu.”
“hehe.. ya nggak papa dong. Eh tapi aku penasaran, kamu dapet rekaman itu dari mana?”
“sebenernya ada satu hal yang gue belum cerita sama loe Mun.”
“apa? Cerita aja Bin. Gue siap mendengarkan kok.”
“loe tau kan kalo gue udah lama nggak ketemu nyokap setelah perceraian orang tua gue..”
“iya, terus..?”
“kemaren  bokap nunjukin alamat baru nyokap gue gara-gara adek gue tuh, si Bunga kangen sama Bunda. Ya gue juga kangen sih.. tapi gue nggak berani bilang aja ke bokap. Gue takut bokap sedih gara-gara inget bunda.”
“jadi kemarin kamu ke rumah bunda kamu?”
“he’em Mun. Terus pas gue disana.. gue nggak nyangka kalo nyokap gue tinggal dirumah gedongan gitu Mun. Gedenya pakek banget. Bagus. Nah yang bikin gue shock setengah idup.. yang bukain pintu si Cinta.”
“lho.. kok Cinta?”
“makanya itu gue juga bingung. Pas gue ketemu bunda, bunda bilang kalo si Cinta itu anaknya suami bunda yang baru. Loe bisa bayangan nggak sih rasanya jadi gue?”
“aduh, gue nggak kebayang Bin, pasti sakit banget ya..”
“sakit bangetlah. Loe tau kan.. gue nggak suka banget sama Cinta. Temenan aja gue ogah. Eh sekarang malah dia jadi saudara tiri gue. Gue ogah banget tau Mun.”
“iya Bin, gue ngerti gimana perasaan loe. Loe yang sabar ya.. mungkin Cinta baik kok, Cuma kita aja yang belum kenal dia dengan baik. Nggak boleh shu’udzon dulu ya..”
“iya sih Mun, tapi gue serasa mimpi buruk. Gue pengen cepet-cepet bangun.”
“udah.. nggak usah dipikirin. Trus kamu jadinya dapet rekaman itu dari mana?”
“o iya sampai lupa. Hehe maaf maaf. Jadi gini lho ceritanya.. pas gue ngobrol-ngobrol ria sama bunda, tiba-tiba terdengar bel rumah bunyi. Itu artinya?”
“ada tamu.”
“yups. Bener banget. Bunda bukain pintu . . dan ternyata itu adalah pacarnya Cinta. Bukan Bryan tapi... gue lupa siapa namanya.”
“trus kamu kenalan gitu sama dia?”
“ya iyalah. Secara gue kepo abis.. gue tanyain aja dia, trus gue dapet kenyataan yang mengejutkan itu. tapi gue bersyukur banget. Gara-gara itu, sekarang gue bisa disini sama loe. Coba kalo gue nggak kesitu.. pasti sekarang gue lagi meratapi nasib sebagai seorang jomblo sejati.”
“haha.. emangnya aku pacar kamu? Ogah banget. Aku normal ya.. mending juga sama Bryan.wek..” ledek Munah
“oh gitu.. oke gue balik sekarang.”
“yah kok ngambek sih. Jangandong.. Maemunah Cuma bercanda doang kok.”
“hehe.. gue juga canda doang Mun. Gue nggak serewel itu.”
“iya deh percaya.. ngomong-ngomong niatnya kamu kesini mau ngapain?”
“o iya, kan mau belajar.. hehe inget dong Bin. H-90.” Gue ngomong sama diri gue sendiri.
“udah siap?”
“siap.”

***

Hari itu datang juga. Hari dimana pertempuran terbesar dimulai. Hari dimana final dari 3 tahun ini berlangsung. Loe tau hari apa itu? Ya, hari Ujian Nasional yang bikin keringat dingin gue nggak berhenti ngalir. Hari dimana gue nggak tau kenapa gue berasa nggak kayak biasanya. Gue takut.
“loe nggak papa kan?” tanya Bryan
“ha? Nggak papa tuh. Emang kenapa?”
“loe nggak usah nutupin gitu. loe gugup kan?”
“nggak”
“semua orang pasti ngerasain gugup Bin, gue juga salah satunya.”
“iya sih sebenarnya gue takut.”
“loe kan udah belajar. Jadi nggak usah takut. Percaya kalau semua bakal berjalan dengan baik sesuai usaha dan doa loe.”
“kok loe jadi baik sama gue?”
“dari dulu gue baik kali Bin, loe aja yang sewot terus sama gue.”
“ya udah deh gue minta maaf. Maafin ya.. biar gue ngerjain Unnya tanpa beban.”
“iya. Gue juga minta maaf kalo selama ini bikin loe kesel terus.”
“iya Bry. Gue maafin loe kok.”

***
Kira-kira satu bulan kemudian, hari pengumuman kelulusan itupun datang juga. Ternyata hari ini jauh lebih bikin jantung gue lompat-lompat nyaris copot dari tempatnya. Gue takut nggak lulus. Lebaykah? Kayaknya lumrah ya kalau gugup. Semua orang pasti begitu.
Gue nggak bisa duduk.. gue pengen cepet-cepet tau hasilnya. Dan loe tau gimana reaksi gue pas tau kalau gue lulus? Loe semua pasti ngebayangin kalo gue jingkrak-jingkrak muterin kompleks rumah gue sambil bilang kalo gue lulus kesemua orang. Iya kan? Ngaku aja.. hehe.. tapi sorry banget. Kali ini tebakan loe salah besar. Biar loe semua nggak penasaran gue kasih tau langsung deh. Gue nyium tangan bokap gue dan bilang kalo gue lulus. Gue ambil air wudlu, gue sholat. Gila banget kan.. sekarang gue rajin sholat. Pada hakikatnya semua orang pasti berubah. Termasuk gue. Yang nggak kalah penting, gue juga pergi kerumah Cinta. Tapi loe semua nggak usah mikir kalo gue mau nyamperin Cinta. Gue kesana Cuma mau nemuin bunda. Gue lulus. . lulus . . lulus.....

***

“selamat ya Munah.. “
“kamu juga selamat ya Bin..”
“terima kasih sahabat terbaikku.”
“sekarang tinggal nunggu hasil SNMPTN Bin. Gue galau kalau inget ini. Gue takut nggak lolos . . “
“udah, positif thinking aja. Meskipun gue juga takut sebenernya tapi gue selalu bilang ke diri gue sendiri kalau semua sudah ada yang ngatur. Kita sudah berusa maksimal, biarkan hasil itu diatur yang Maha Kuasa.”
“kok kamu jadi bijak gini sekarang Bin?”
“pada hakikatnya kita semua berubah kan? Tinggal berubah kemana kita. Positifkah? Atau negatifkah? Kalau aku sih positif lah.. hehe. Kan temenannya sama orang baik kayak kamu.”
“ah kamu.. bisa aja kalau disuruh muji-muji orang.”
“hahaha.. cie cie yang salting di puji sama Bina.”
“terus aja godain gue.”
“lho loe sekarang nggak pakek aku kamu tapi loe gue?”
“masalah?”
“aduh jangan deh Mun, loe jangan ikutin gue. loe anak baik-baik jadi anak baik aja. Omongan kayak gitu nggak sopan.”
“ya Bin, aku Cuma bercanda.pengen bercandain kamu aja. Eh ternyata kamunya yang serius.”
“eh, berapa hari lagi pengumuman SNMPTN?”
“5 hari lagi Bin.”
“ya Allah.. semoga kita bisa lolos SNMPTN ya Mun.”
“Aamiin ya Robb..”
“loe laper nggak Mun?”
“emang kenapa?”
“keluar yuk, cari makan. Aku yang traktir.”
“beneran nih di traktir?”
“iya.. pengen apa?”
“apa aja. Jalan dulu aja gimana?”
“oke boss.”

***

Gue sama Munah akhirnya makan di warung langganan kami. Begitulah kami, orang yang sangat sederhana.. asal bahagia, yang sederhanapun jadi istimewa.
“pesen kayak biasa aja ya Bin.”
“oke, gue juga tolong pesenin ya.. samain aja kayak loe. Gue ke toilet duluan ya.. hehe”
“oke.”
Pas gue balik ke meja tempat gue duduk, ternyata si Munah nggak lagi duduk sendirian, dia malah udah ngobrol sama Bryan. Tau darimana lagi si Bryan kalo gue sama Munah lagi ada disini. Gagal deh gue seneng-seneng sama Munah. Kalo gini ceritanya sih gue jadi obat nyamuk mereka. Nasib jadi jomblo akut pengikut couple romantis. Tragis.
“kok loe disini Bry.” Tanya gue
“hehe..tadi gue ngikutin kalian. Sorry..”
“ah loe mah merusak rencana gue seneng-seneng sama Munah.”
“ya udah gue pergi aja deh kalo gitu.”
“loe nggak usah lebay Bry. Nggak usah sok-sok ngambek gitu. duduk. Gue kan baik.. gue traktir sekalian deh.”
“jadi ini lagi ada acara traktiran?” kata Bryan
“udah nggak usah banyak tanya. Iya.. gue yang bayarin.loe tinggal makan.”
“baik banget sih.”
“loe baru nyadar gitu kalo gue baik? Udah dari dulu kali..”
“udah ah, kalian tu kalo bareng pasti nggak pernah rukun. Nggak enak di dengar orang-orang. Nggak malu apa?”
“ya maaf, habisnya pacar loe sih Mun, selalu aja bikin gue kesel.”
“udah gini aja. Sekarang kalian berdua maaf-maafan di depan aku.”
“salaman?” tanya Bryan.
“iya.” Kata Munah
Akhirnya gue sama Bryan salaman. Gue sempet mikir sih pas gue salaman sama Bryan. Betapa hampanya hidup gue tanpa dua orang yang lagi duduk didepan gue sekarang.
“kamu kok diem aja Bin?”
“eh itu, Cuma lagi mikir aja gimana jadinya gue tanpa kalian berdua. Gue nggak bisa curhat lagi sama loe Mun, gue nggak bisa berantem lagi sama loe Bry, gue nggak bakal bisa seru-seruan bareng kalian lagi. Apa hidup gue bisa semeriah ini lagi nanti pas udah nggak sama kalian lagi?”
“hidup itu silih berganti Bin, meskipun nggak ada kita pasti ada kok orang-orang macem kita yang bakal ngisi hidup loe. Loe bakal ngerasa kalo hidup loe tu nggak Cuma satu macem warna. Tapi banyak warna.”
“iya sih Bry, loe bener. Gue belajar banyak dari kalian. Agak nggak rela sebenernya kalau pisah sama kalian. Gini ya rasanya perpisahan.. gue baru ngerasain kalo rasanya seberat ini.”
“Udah dong Bin jangan bikin aku ikutan sedih, kita kesini kan niatnya mau senang-senang. Makan-makan. Jangan ngomongin pisah dulu lah.. kita habisin aja waktu kita sekarang . . mumpung kita masih bareng.” Sambung Munah.
Dan hari ini gue mulai mengerti sedikit tentang hidup. Kita nggak akan pernah berada pada situasi yang sama dengan orang yang sama dan di tempat yang sama. Semua pasti berubah. Semua pasti berganti.

***

“aaaaaaaaaaaaaaaa...”
Teriakan gue sontak membuat seisi rumah gue langsung nyamperin gue dikamar. Kirain kenapa coba? Gue Cuma mengekspresiakn kebahagiaan gue gitu.
“kenapa Bin?” kata ayah
“kenapa kak?” kata Bunga
“yah, dek, aku lolos SNMPTN.. Aku ketrima IPB ayah.. Bina seneng banget yah..” gue girang banget
“Alhamdulillah..” kata ayah
“cie Maba IPB ni ye..” kata adik gue setengah ngeledek
“heheeee........”
Ini adalah cita-cita pertama gue. Dari dulu gue nggak pernah punya cita-cita. Bahkan rencana hidup pun aku nggak sempet mikirin itu semua. Gue selalu menganggap kalau hidup itu nggak adil. Kenapa gue selalu saja menderita? kenapa selalu aku? Dulu kalimat itu yang selalu keluar dari mulutku. Itulah alasan gue seneng banget di terima di IPB. Cita-cita pertama gue yang jadi kenyataan. Alhamdulillah. Gue bersyukur banget.
Seketika itu gue langsung aja gitu punya inisiatif sms Munah, sobat terbaik gue. Kira-kira ginilah isinya . .
“Assalamu’alaikum Mun, gue lolos Mun, loe gimana? Pasti lolos kan?”
“Wa’alaikumussalam.. Alhamdulillah Bin J
“jadi kita sama-sama lolos nih? Cie cie . . “
“hehe.. tapi ada kabar buruk juga sih Bin.”
“ha? Kabar buruk apa Mun?”
“Bryan Mun..”
“Bryan kenapa?”
“Bryan L
“apaan sih loe, bikin gue makin penasaran aja deh. Bryan nggak lolos?”
“hiks.. iya... sedih banget kan?”
“iyalah, kasihan. Tapi kamu nggak boleh sedih juga Mun.. kamu harus bisa bikin dia nggak sedih.”
“caranya?”
“ya ngapain kek, kamu kan pinter.. inisiatif dikit lah”
“inisiatif yang gimana?”
“haduh.. ternyata soal yang beginian gue jauh lebih jago dari loe ya. Tapi anehnya gue tetep aja jomblo.”
“kok kamu malah curhat?”
“siapa juga yang curhat.”
“jadi intinya inisiatif yang gimana Bina Binu Bino..”
“eh, sembarangan. Itu bukan nama gue.”
“haha.. ngambek ya non?”
“terserah loe aja. Balik yang tadi ya.. jadi loe kan pinter tuh. Loe kan bisa ngabisin waktu loe bareng si Bryan.”
“ha? Emangnya Bryan nggak butuh belajar apa?”
“maka dari itu, loe belajar bareng. Loe kan jadinya bisa belajar juga tuh, daripada bengong dirumah kan..”
“ih, cemerlang banget sih otak kamu Bin.”
“ehm . . ehm . . “
“eh kayaknya belajar bertiga seru juga ya Bin.”
“please Mun, gue ogah ya belajar bareng kalian. Ujung-ujungnya gue di cuekin kayak kemarin pas lagi traktiran di warung depan sekolah tuh. Obat nyamuknya berasa banget. Sakiiiiiiiit gue :D”
“jadi kamu ngerasa aku cuekin? Enggak kok Bin, kamu tetep sobat terbaikku. Peluk cium muah”
“sorry ya, gue nggak mempan sama rayuan begituan.”
“Bina marah?”
“nggak kok, gue sebenernya udah punya rencana aja. Hehe”
“apaan?”
“mau tau banget ya?”
“iya dong..”
“kepo loe. Haha”
“ih, Bina kok gitu sih?”
“bercanda. Jadi gue mau pergi jalan-jalan sama Bunga dan ayah.”
“wah seru banget tuh. Emang mau kemana?”
“mau cariin jodoh buat gue?”
“hah? Serius?”
“loe tuh ya, udah berapa kali gue boongin. Masih aja percaya ama gue.”
“kirain beneran.”
“ya nggak lah, eh Mun ngomong-ngomong pulsa gue tinggal 100 perak. Ngobrolnya sambung di rumah loe aja gimana? Gue cus langsung ke rumah loe sekarang.”
“siap menyambut. Hati-hati di jalan”

***
  


CERITA LAMA

Ganti baju. Tancap gas ke rumah Munah. Eh ngomong-ngomong gue kan naik sepeda ongkel ngapain juga gue ngomong gas segala? Lupakan. Tapi kok di garasi nggak ada sepeda ya, pasti di pakek Bunga deh. Oke, gue hari ini lagi seneng dan semangat banget, jadi nggak papa kalo jalan kaki. Itung-itung biar sehat.

1 jam kemudian….

“ya Allah Bina, kamu jalan kaki?”
“iya, biar sehat. Loe kan tau kalo gue nggak pernah olahraga.”
“iya sih, tapi nggak segitunya juga kali Bin.”
“nggak papa”
“ya udah ayo masuk, aku ambilin minum dulu.”
“tau aja kalo gue lagi haus.”
“hehe, eh Bryan gue suruh kesini ya?”
“jadi perjalanan jauh gue Cuma buat ngeliat loe sama Bryan pacaran? Oke, gue pulang.”
“eh eh eh, jangan.. gue bercanda kok. Duduk duduk.” Rayu Munah
“emangnya loe nggak pengen punya pacar ya? Biar ada yang nemenin.”
“ngapain? Kan udah ada loe yang nemenin gue.”
“kalo gue lagi sama Bryan?”
“ya udah gue tidur aja.”
“emang kamu nggak pernah pacaran?”
“nggak.”
“serius?”
“serius.”
“ah tapi masak nggak pernah deket sama seseorang.”
“pernah sih.”
“yah, Bina nggak seru banget sih..masa nggak mau cerita... katanya temen.”
“ngancem yang kayak gini nih yang bikin geregetan. Oke, gue ceritain.”
“ayo cerita.. kok diem aja”
“jadi gue mulai dari mana? Gue bingung..”
“Awal bertemu mungkin”
“gue ketemu sama dia nggak sengaja di suatu event. Dia 3 tahun diatasku.. orang yang nggak ganteng-ganteng banget tapi entahlah. Rasanya gue tuh gimana gitu pas liat dia.”
“trus trus...”
“namanya cewek, pasti diem aja.. nggak berani kenalan duluan. Ya udah gue lihatin aja gitu dari jauh, fokus, menyamakan frekuensi, mengaktifkan radar sambil bilang nengok dong.. nengok dong.. dan loe tau apa yang terjadi?”
“apa?” kepo banget si Munah
“dia nggak nengok.”
“ya.. kirain nengok. Kalo kayak gitu kapan kenalannya?”
“ya sabar. Lanjut nggak?”
“lanjut lanjut”
“gue diem aja di tempat gue ngeliatin dia. Dan tiba-tiba..”
“tiba-tiba..”
“dia jalan kearah gue. Ya Allah.. itu tuh rasanya kayak, mimpi apaan gue semalem.”
“dia beneran nyamperin kamu?”
“itu dia. Ternyata di belakang gue ada temennya dia. Dia nyamperin itu temennya.”
“menyedihkan.”
“banget. Ya udah gue mah nggak ngeliatin lagi, pas gue ngambil minum, dia lagi jalan setengah lari gitu, nggak tau deh kenapa..”
“loe di tabrak sama dia?”
“loe pikir sinetron? Ya nggak lah, dia ngomong sama gue. Serasa hati gue jadi kebun bunga yang lagi mekar berpenghuni kupu-kupu cantik warna warni. Seneng banget.”
“emang dia ngomong apaan?”
“toilet mana ya?”
“ha?”
“kesan pertama yang menyedihkan ya.. hehe”
“cerita yang aneh.”
“ya udah ah, gue juga males ngomongin dia.”
Tapi sepertinya ke-kepoan si Munah tak berakhir disitu aja. Gue di introgasi habis-habisan. Kayak gue salah apa gitu ya.. dia itu orang yang bisa dibilang kalau punya mau nggak mau dikalahin kemauannya. Bahasa simplenya sih keras kepala.
“eh, enak aja kamu. Harus habis ceritanya.” Paksa Munah
“terus aku cerita apalagi Munah sayang?”
“trus kenal lebih dalemnya gimana?”
“mungkin loe bakal bilang kalo ini tu sinetron banget. Tapi ini tu beneran. Gue kenal dia dari facebook.”
“ha? Serius? Kamu minta emailnya gitu?”
“ih ngapain? Gini-gini gue punya harga diri kali Mun. gue juga ogah kalo harus kenalan dulu apalagi minta email segala macem.”
“kok bisa?”
“bisa kok”
“ih seriusan..”
“iya bawel. Ya nggak tau. Pas gue lagi online, ada permintaan pertemanan gitu dari seseorang. Eh pas gue lihat ternyata dia.”
“kok bisa?” kata Munah.
“gue juga nggak tau. Jodoh kali.”jawab gue ngasal
“Amin deh. Tapi kamu sekarang udah nggak pernah kontekan lagi sama dia?”
“emm, enggak. Hehe..”
“masih suka?”
“nggak tau.”
“kok nggak tau?”
“udah ah Mun, jangan jadi orang kepo. Cuma gue yang boleh kepo.”
“aturan dari mana tu?”
“aturan dari gue. Barusan gue buat.”
“jadi sekarang dia lagi dimana? Udah kuliah kan?”
“udah. Di Maroko.”
“ha? Luar negeri? Jauh dong.”
“emang.”
“LDR dong.”
“LDR dari Hongkong, kenal juga lewat facebook. Please.”
“kisah cinta yang…”
“tragis” sambung gue.
“sabar ya Bina sayang. Kata Afgan.. jodoh pasti bertemu.”
“ya udah sih, gue juga nggak mikir gituan. Gue mah sekarang yang penting seneng. Masuk IPB bro.. impian gue.”
“”Alhamdulillah.. meskipun gitu.. jangan pernah lupa dhuhanya ya… Meskipun kita udah nggak sama-sama lagi nantinya. Eh Bin, janji ya.. meskipun kita jauh-jauhan.. tapi kita harus tetep kabar-kabaran.”

Mendengar perkataan Munah, gue jadi sedih. Gue nggak siap pisah sama Munah. Temen terbaik gue. hiks.

“gue janji Mun”

Akhirnya pertemuan kali ini jadi kayak perpisahan yang amat memilukan. Yang seolah-olah gue nggak bakal ketemu lagi sama Munah buat tenggang waktu yang entah berapa lama. Tapi kembali lagi, kita semua memang punya jalan masing-masing. Jalan hidup kita berbeda.



BOGOR, AWAL PERJALANAN

Kesan pertama gue nginjekin kaki gue di tanah rantau yang menjadi impian beberapa bulan lalu adalah luar biasa tak bisa dijelaskan. Rasanya gue mimpi. gue bersyukur banget bisa sampek sini. sejauh ini. Semua sangat berbeda.  Disini gue nggak punya temen yang gue kenal. Gue bener-bener sendirian. Jadi inget jaman dulu waktu masih nakal. Nggak ada orang yang mau temenan sama gue. Tapi gue udah berubah. Gue bakal jadi orang yang baik.

“aduuuh.. gue kemana nih.. kampusnya luas banget lagi.”

Sejauh mata memandang, surga dunia yang gue lihat. Ya Allah.. semoga langkahku ini membawa kemanfaatan untuk semua orang. Khususnya ayah bundaku.
Akhirnya gue memutuskan untuk duduk di bawah pohon rindang yang ada di kampus dramaga. Gue berharap ada malaikat yang Tuhan turunin khusus buat ngasih petunjuk buat gue. Gue bener-bener buta arah di tempat ini.

“gue haus banget lagi.” Kata gue

Dari balik pohon ternyata duduk kakak senior gue yang nggak gue kenal. Dia nyaut aja tuh sama perkataan gue yang nggak gue tujuin buat siapapun.

“haus? Nih.. aku ada minuman.” Katanya

Karena gue penasaran, akhirnya gue cari sumber suara itu.. loe tau siapa yang duduk di belakang pohon segedhe itu? Gue shock parah pas tau kalo yang di belakang pohon itu ternyata.. han.. han.. han.. han… hant.. hant…u..
Please ini bukan cerita horor. Gue bercanda. Mana ada coba hantu disiang bolong gitu. Ternyata itu senior gue yang emang lagi nungguin gue. Syukurlah.. gue ada yang mandu. Do’a gue didengar . . hehe.

“kak Mita.. “ kata gue
“kenapa?” jawabnya
“nggak papa sih kak gue Cuma kaget aja. Kirain hantu. Hehe”
“eh, disini nggak boleh gue elo-an ya.. nggak sopan.”
“terus? Aku kamu?”
“boleh sih. Tapi yang lebih sopan saya kamu.”
“ha?”
“kenapa? Gampangkan.. disini kamu Cuma harus menjadi mahasiswa yang sopan. Tunjukkan kalo mahasiswa IPB adalah generasi yang berkarakter.”
“aku.. eh saya senang deh kak.”
“harus. Disini kamu jangan pernah merasa tertekan. Nikmati aja. Kamu bakal menemukan banyak hal yang nggak pernah kamu lakuin sebelumnya. Disini semuanya amazing.”

Gue janji.. gue bakal menjadi orang yang seutuhnya disini. Gue nggak bakal sia-siain semua ini. Gue bakal manfaatin apa yang udah gue dapet sekarang dan gue bakal menggali potensi yang belum gue tau dari diri gue. Gue harus berubah. Gue harus berkembang.



JANJI YANG TERLUPAKAN

Nggak kerasa gue udah setahun di IPB. Gue juga setahun ini baru pulang sekali doang. Dan bakal pulang lagi liburan depan. Gue bener-bener menikmati semua yang ada di IPB. Gue bener-bener falling in love sama kampus gue.

Seminggu kemudian, gue pulang kerumah gue naik kereta. Dan gue nggak sengaja ketemu seseorang dari masa lalu gue. Loe bisa nebak nggak? Pasti loe pikir ini seorang cowok kenalan gue dari facebook dulu kan? Loe salah. Dia Bryan. Gue emang udah nggak pernah kontak lagi sama dia. Gue nggak tau kabarnya dia sejak pengumuman SNMPTN dulu. Gue juga nggak tau kalo dia di Bogor juga.

“Bina..”
“Bryan..”
“eh, apa kabar loe Bin?”
“Alhamdulillah aku baik Bry. Kamu sendiri apa kabar?”
“Alhamdulillah gue juga baik Bin. Kamu banyak berubah ya?”
“oh ya? Nggak ah.. gue masih sama..”
“nggak. Loe kelihatan lebih fresh dan sorry.. loe lebih cantik”
“kamu tuh nggak usah gitu. Nanti aku jadi GR lho.. hehe” canda gue
“eh kamu juga makin sopan ya..”
“jadi mahasiswa IPB harus sopan dan berkarakter kawan. Eh ngomong-ngomong kamu kuliah dimana?”
“oh gue di IPB.”
“ha? Seriusan?”
“ya serius lah.”
“kok aku nggak pernah lihat kamu ya..”
“aku D3 Bin, beda kampus sama kamu. Kamu kampus Dramaga kan?”
“iya.”
“kamu masih kontak sama Munah?”

Jleb. Gue bahkan lupa nggak pernah kontakan lagi sama Munah. Gue lupa kalo gue punya janji buat terus ngasih kabar dan berbagi cerita sama dia.gue terlalusenang dengan hidup gue yang baru. Sorry Mun.. gue nggak bermaksud.

“eh iya..aku udah lama sih nggak kontak sama Munah. Kamu sendiri masih sama Munah kan?”
“sayangnya Munah nggak tahan harus LDR-an. Gue udah putus setahun lalu.”
“ups sorry, aku nggak tau.”
“nggak papa kok dia itu masa lalu yang tetap indah sampai kapanpun.”
“dari kata-katanya kayaknya udah punya gandengan baru ya?”
“kok loe tau?”
“tau lah..”
“loe sendiri masih jomblo kayak dulu?”
“aku lagi focus kuliah Bry.. urusan itu aku nggak begitu mikirin. Kata Afgan, jodoh pasti bertemu kan?”
“keren. Gue kagum sama loe?”
“kagum buat apa?”
“gue nggak nyangka aja temen sebangku gue yang dulu pengen gue iket di pohon manga belakang sekolah ternyata sekarang udah berubah jadi wanita beneran.”
“ih jahatnya.. jadi selama ini aku bukan wanita gitu?”
“emm, agak kelaki-lakian kayaknya. Hehe.. nggak kok Bin, gue bercanda.”
“gue tau.”
“kangen juga gue marah-marahan sama loe kayak jaman SMA dulu.”
“haha.. lucu juga ya kalau inget itu.”
“iya Bin. Eh, kamu rencana kapan mau kerumah Munah?”
“nggak tau. Emang dia libur kapan?”
“loe mending Tanya sendiri aja ya Bin, gue nggak enak sama cowoknya. Nih gue kasih pin Munah, catet ya..”
“oke. Thanks ya..”

***
  

KAWAN LAMA BERSEMI KEMBALI

Hari ini gue nyampek rumah. Rumah yang selalu gue rindukan meskipun gue menemukan banyak keindahan diluar sana. Karena kebahagiaan gue terkumpul disini. Rumah gue.
Awal langkah gue di kota kelahiran, gue pergi ketempat-tempat yang dulu menjadi saksi bisu perubahan gue dari Bina kecil menjadi Bina yang sekarang, dari Bina nakal menjadi Bina yang ‘sedikit’ lebih baik. Dan tempat inilah yang menjadi tujuan utama gue.

“Assalamu’alaikum..”
Dari dalam keluar bidadari kecil yang gue rindukan. Hidup gue sepi tanpa hadirnya disisiku. Cieh.
“Wa’alaikumussalam..”
Dengan raut wajah yang kaget, Bunga, adik gue langsung menuju kearah gue dan memeluk gue dengan erat. Gue sengaja aja pulang nggak ngabarin orang rumah. Hehe.. biar lebih greget.
“ayah..ayah..” teriak Bunga
“kenapa nak? Jangan teriak-teriak gitu.. nggak pantes anak cewek ngomong keras-keras.” Sahut ayah dari dalam.
“ayah keluar deh.. coba lihat disini ada siapa..”

Orang yang berarti buat hidup gue. Gue kangen banget sama bokap gue. Beliau yang selalu mendukung gue. Bagaimanapun keadaanku.

“lho.. lho.. lho.. siapa ini?” kata ayah
“Assalamu’alaikum yah..” kata gue cengengesan sambil nyalami ayah
“Wa’alaikumussalam.. pulang kok nggak ngabar-ngabari rumah nak.. adikmu belum masak apa-apa.”
“udah, biar Bina yang masakin buat ayah dan adikku tercinta.” Kataku
“ha? Sejak kapan kak Bina bisa masak?” kata Bunga kaget
“udah, kamu jangan ngeremehin kakak. Masakan kakak jauh lebih enak daripada masakanmu.” Jawabku sombong
“ih iyakah? Coba buktikan.” Tantangnya
“oke” jawabku singkat.

30 menit kemudian...

“perhatian perhatian.. bagi seluruh penghuni rumah dipersilakan menempati kursinya masing-masing. Dikarenakan hidangan yang lezat sudah menunggu untuk disantap bersama keluarga yang hangat dan saling merindukan.” Kataku penuh keceriaan.
“baunya harum kak.” Kata Bunga
“anak ayah pinter masak ya sekarang.” Kata ayah
“silakan dicobain.” Kataku bangga
“hmm. Enak banget kak. Kok bisa sih? Ajarin dong kak.”
“sip. Besok ya adik sayang..”

***

Pukul 20.00 WIB gue inget hal penting. Pin Munah yang gue dapet dari Bryan tadi. Gue seketika itu langsung menghubungi Munah. Dan menghasilkan kesepakatan pertemuan besok pagi di warung tempat aku, Munah, dan Bryan berpisah dulu.

*** 

Gue deg-degan banget mau ketemu Munah. Gue takut Munah marah sama gue gara-gara gue nggak pernah ngasih kabar ke dia. Gue berangkat setengah jam lebih awal dari waktu perjanjian. Mungkin kedengarannya emang lebay, tapi beneran kok itu yang gue rasain.
Jam tangan gue udah nunjukkin jam 9. Gue mulai gugup.
“Munah kok nggak dateng-dateng ya..? gue takut munah . . “
“woi..”
Gue nengok kesumber suara dan ternyata itu orang yang gue tunggu-tunggu.
“Munah.” Teriak gue.
Sontak teriakan gue mengagetkan orang yang lagi makan di warungnya buk Im.
“hai cantik, apa kabar? Aku kangen banget sama kamu.” Kataku
“aku juga kangen banget sayang.. apa kabar kamu?”
“baik Mun, maaf ya aku nggak pernah ngabarin kamu.”
“lho aku yang minta maaf nggak pernah ngabarin kamu. Aku kira kamu marah sama aku gara-gara aku ingkar janji.” Kata Munah
“Mun, kayaknya kita beneran soulmate deh.”
“kok bisa gitu?” kata Munah heran
“iya soalnya apa yang kamu pikirin sama dengan apa yang aku pikirin.”
“oh ya? Kok bisa ya?”
“bisa kok.” Jawabku

Gue kalo udah ketemu Munah bakal lupa daratan. Gue cerita banyak banget sama dia. Dan percakapan ini yang bikin gue galau.
“ngomong-ngomong udah punya gandengan belum?” kata Munah
“dari dulu gitu terus yang ditanyain.”
“masak belum punya sih?”
“udah kok. Tenang aja.” Jawabku asal
“siapa siapa? Kenalin dong..” kata Munah kepo
“minta kenalin Tuhan ya..”
“serius Bin, jangan  bercanda ah. Kenapa bawa-bawa Tuhan segala?”
“masalahnya si dia masih disimpen Tuhan sih. Hehe”
“Bina.. ngerjain deh.”
“lagian kamu. Dari dulu itu terus yang ditanyain.”

Kehangatan pertemanan kami amat kental terasa setelah beberapa lama aku kehilangan sosok cantik ini. Aku selalu merindukan hal-hal di masa lalu. Meskipun masa laluku yang pahit, aku tetap merasa bahwa hidup ini indah. Tahukah kamu? Tuhan telah menentukan jalan indah untuk kita. Seburuk apapun itu, kamu akan melihat betapa indahnya rencana-Nya. Karena semua akan berubah pada saat yang tepat.

-SELESAI-

Popular posts from this blog

Aplikasi Karaoke 5

Semangat Berkebun Tanam Buah Semangka dan Tomat Hasil Pemanfaatan Lahan Sempit Di Rumah

Liburan Tipis Tipis Wisata The Heritage Palace Solo Jawa Tengah