Lebih dari Satu Kartini dan Kartono


Merdeka Belajar: Lebih dari Satu Kartini dan Kartono
Najelaa Shihab (Pendidik)
Sering kali tak mudah jadi perempuan. Berbeda dengan Kartini dan Kartono, di masa sekarang, perempuan bisa masuk ke sistem persekolahan yang sama, mendapat pelajaran yang sepadan. Namun saat kesempatan untuk putera dan puteri seolah-olah sudah setara, pilihan pekerjaan dan kursi kepemimpinan dimana perempuan bisa berkarya masih jauh tertinggal.
Tak jarang serba salah jadi perempuan. Berbeda dengan Kartini dan Kartono, di masa sekarang, tingkat putus sekolah dan prestasi akademik perempuan cendrung lebih baik dari laki-laki. Tetapi percakapan terpenting buat puteri masih berkisar soal penampilan, tuntutan kepada para ibu dan istri adalah kesempurnaan dalam berbagai peran. 
Sumber masalahnya mungkin diri kita sendiri. Perbedaan bukan sesuatu yang bisa dihilangkan. Sebagian perbedaan jenis kelamin sudah bawaan. Tentu variasi antar sesama laki-laki dan sesama perempuan pun banyak, namun riset menunjukkan, struktur jaringan otak dan cara kerja laki-laki dan perempuan banyak berbeda. Akibatnya, sejak mulai memegang pensil, perempuan menggambar banyak orang dan benda, laki-laki menggambar banyak aksi, sampai warna yang digunakan untuk bercerita pun gradasinya berbeda. Kemampuan mendengar perempuan - termasuk memahami instruksi guru- lebih mumpuni, hubungan pertemanannya lebih banyak membutuhkan percakapan. 
Namun dalam berbagai perannya, penelitian menunjukkan bahkan dalam di ruang rapat, perempuan lebih jarang dikutip dan didengarkan. Jadi jelas, sumber masalahnya tidak bisa selesai hanya dengan menyalahkan diri sendiri. 
Sumber masalahnya kadang dunia yang masih  berstandar ganda. Sebagian perbedaan jenis kelamin disebabkan pengasuhan dan budaya lingkungan. Dibanding puluhan tahun lalu, kini resiko perempuan terlibat penggunaan narkoba dan menderita gangguan makan jauh lebih besar. Perisakan dan kekerasan oleh dan kepada perempuan makin meningkat. 
Namun dalam berbagai perannya, penelitian menunjukkan perempuan cenderung menilai dirinya lebih rendah dari kemampuannya, menerima remunerasi yang lebih kecil dibanding kontribusinya. Jadi jelas, sumber masalahnya tidak bisa selesai hanya dengan melawan dunia kita.
Jangan-jangan kecenderungan kita yang kadang membutakan diri pada perbedaan jenis kelamin, membuat kita tidak sensitif terhadap kebutuhan laki-laki dan perempuan. Memberikan dukungan untuk perkembangan bukan semata-mata soal kesamaan tapi soal memanusiakan hubungan, responsif terhadap keragaman.
Pendidikan perlu menjadi bagian dari solusi, tidak hanya sekedar bisa menghasilkan resolusi tapi menumbuhkan aksi.  Data tentang anak perempuan sekarang, tidak hanya menunjukkan kemajuan, tapi juga menyimpan narasi memprihatinkan. 
Kita bisa dengan mudah menyalahkan orangtua, atau memaki media. Seolah kekurangan waktu orangtua bekerja disebabkan oleh "tangan tersembunyi". Padahal kebijakan perusahaan atau pemerintahan ditentukan orang-orang yang punya ibu dan ayah, suami atau istri, putera dan atau puteri. Jangan bayangkan tayangan sensual atau penuh makian dibuat oleh "tokoh dibalik layar" yang tak bernama dan tak punya keluarga. 
Saat ini, bicara tentang Kartini dan Kartono bukan lagi sekedar membolehkan puteri naik pohon, atau menunda pernikahan dini. Anak-anak perempuan kita butuh dipahami. Kemajuan kadang sekedar ditandai tuntutan berprestasi, tanpa kesadaran bahwa keberhasilan bagi perempuan sering diiringi iri bukan hanya dari laki-laki tapi bahkan dari kaumnya sendiri. Kemajuan kadang sekedar ditandai tuntunan bagaimana menjaga diri, hal yang sangat sulit dipraktikkan saat masyarakat cendrung cepat menghakiminya saat mencoba mandiri. 
Pendidikan untuk perempuan seringkali dilakukan oleh lebih banyak perempuan di pendidikan. Tanggungjawab perubahan dibebankan (lagi-lagi) pada ibu di ruang keluarga maupun ibu guru di ruang kelas. Tanggungjawab ini terlalu berat untuk dipikul sendirian atau sebagian. Anak-anak perempuan kita membutuhkan ayah dan pak guru, kakak, om dan tante, eyang dan kakek serta semua yang peduli, lintas generasi.

Popular posts from this blog

Aplikasi Karaoke 5

Semangat Berkebun Tanam Buah Semangka dan Tomat Hasil Pemanfaatan Lahan Sempit Di Rumah

Liburan Tipis Tipis Wisata The Heritage Palace Solo Jawa Tengah